Pembaca Setia

Ahad, 1 Ogos 2010

DAKWAH PERAWAT KEPADA PESAKIT - HALATUJU NASIHAT










قَالَ رَسُولُ الله صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : لا َ تَجْلِسُوا عِنْدَ كُلِّ عَالِمٍ اِلا َّ اِلىَ عَالِمٍ يَدْعُوكُمْ مِنْ خَمْسٍ اِلىَ خَمْسٍ ، مِنَ ا لشَّكِ اِلىَ الْيَقِيْنِ ، وَمِنَ الرِّ يَاءِ اِلىَ الاِخْلَصِ ،وَمِنَ الرَّغْبَةِ اِلىَالزُّهْدِ، وَ مِنَ الْكِبْرِ اِلىَ
َّالتَّوَاضُعِ، وَ مِنَ الْعَدَاوَةِ اِلىَ النَّصِيْحَةِ ـ رواه ابو نعيم وابن الجوزى عن جابر

Ertinya :

Rasulullah SAW bersabda : Janganlah kamu sekelian duduk/belajar kepada setiap orang yang berilmu kecuali pada orang yang berilmu yang mengajak kamu meninggalkan lima perkara menuju lima perkara iaitu dari syak(keraguan) kepada keyakinan, dari riya'(suka pamerkan kehebatan) kepada keikhlasan, dari tamak kepada dunia kepada zuhud(tidak terpengaruh oleh dunia walaupun menguasai dunia), dari kesombongan kepada tawadhu'( rasa sedar diri), dan dari permusuhan kepada keikhlasan hidup rukun damai. Hadis riwayat Abu Nuaim dan Ibnul Jauzi dari Jabir r.a

Hadis ini menjelaskan lima tugas rukun orang yang berilmu(termasuk perawat Islam) umumnya dan guru khususnya iaitu :

1)Menghilangkan keraguan murid(pesakit) terhadap kebenaran Islam dan menjadikan mereka yakin

2)Menghilangkan sifat riya'(suka pamer kehebatan diri) menjadi murid(pesakit) yang ikhlas

3)Guru itu berusaha memberantas sifat rakus/serakah dari murid(pesakit) kepada keduniaan dan menjadikan mereka selalu bersyukur dengan kurnia Allah yang ada dan tidak terpengaruh oleh keduniaan (zuhud) dengan berusaha keras mencari rezeki dari Allah yang halal lagi baik

4)Berusaha memberantas sifat sombong dan angkuh dari murid dan menjadikan mereka tawadhu'(rendah hati) ,patuh sepenuhnya kepada Allah dan pandai menghormati orang lain

5)Berusaha menghilangkan rasa permusuhan(di dalam hati )murid(pesakit) sehingga mereka menjadi orang-orang yang boleh hidup rukun damai dalam masyarakat.

Nasihat sekadar kemampuan dan masa yang ada

Dipetik dari Buku Hadits Tarbiyah- Drs Abu Bakar Muhammad-Penerbit al Ikhlas Surabaya (dengan diedit dan diolah sedikit susunan kata dan tambahan nasihat oleh Us Hanafiah)