Pembaca Setia

Rabu, 26 Mei 2010

Semangat Berdakwah






Pertanyaan:

Assalamu’alaikum warahmatullahi,

Ustaz ,Ana(saya) ini lagi cemburu sekali dengan para ustaz dan pendakwah. Dengan ilmu yang cukup makan ini tidak mungkin ana berdakwah. Adakah amalan yang boleh membuat ana menyusul mereka para pendakwah ini. Kalaulah saya menjalankan rukun Islam mereka juga menjalankan, kalaulah saya shadaqah, infaq, wakaf, dan beramal yang lain, mereka juga. Lalu bagaimana saya dapat menyusul mereka (para ust.) sedangkan saya tidak ingin (jika Allah menjadikan saya ahli syurga) hanya dapat syurga dibawah. Sedangkan saya selalu merasa tidak aman dari api neraka. Jangankan membayangkan syurga, saya masih ketakutan jika mengingat neraka. Tolong ust. adakah dalil yang menunjukkan amalan yang mana ana boleh menyamai/mengikuti amalan para ust yang berdakwah. salahkah saya berharap syurga yang paling tinggi di sisi Alloh? Jazakallahu khairon katsiran.

Jawaban Ustaz:

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Sesungguhnya Alloh telah memudahkan bagi setiap orang untuk mendapatkan syurga, oleh sebab itu Alloh memberikan banyak jalan untuk ke syurga, sehingga jumlah pintu syurga lebih banyak dari jumlah pintu neraka, ada orang masuk syurga dengan sebab ilmunya, ada dengan sebab harta, dengan sebab jihad, ada lagi dengan sebab puasa, ada lagi karena husnul khuluk (berbudi pekerti yang baik), ada pula sebab berbakti kepada kedua orang tuanya dan seterusnya, tidak mungkin kita sebutkan jalan kebaikan tersebut satu persatu di sini. Ada sebagian kita mampu untuk melakukan banyak kebaikan, ada pula yang kurang, mungkin karena dibatasi oleh situasi atau kondisi yang berada di setiap kita, juga tergantung himmah (kesungguh-sungguhan kita dalam beramal).

Bila jalan-jalan kebaikan tersebut sangat banyak di hadapan kita, di sini kita dituntut untuk memilih dan menempuh yang paling utama dan paling sesuai dengan situasi dan kondisi, contoh bila kita punya harta, tetapi di segi kemampuan ilmu kurang, maka yang sesuai dengannya adalah memperjuangkan Islam dengan hartanya, jika ia seorang yang terhormat dan disegani, maka ia memperjuangkan Islam melalui kedudukannya, adapun besar kecilnya pahala tergantung dari manfaat yang ditimbulkan oleh perjuangannya tersebut, belum tentu orang yang memiliki ilmu lebih besar pahalanya dari orang yang memperjuangkan Islam dengan cara lain, jadi ustadz-ustadz belum tentu mereka itu lebih tinggi kedudukannya di sisi Alloh, karena semuanya berbalik kepada dua hal; ikhlas dan hasil kemanfaatan yang ditimbulkan amal tersebut, ini bila amal yang bermanfaat muta’adi (menyebar kepada orang lain), adapun bila amal tersebut manfaatnya tidak muta’adi (khusus untuk pelakunya) juga kelebihan nilainya kembali kedua hal; yaitu ikhlas dan muwafaqatus sunnah (sesuai dengan sunnah).

Contoh bila seseorang berpangkat mampu memperjuangkan Islam dengan pangkatnya sehingga Islam tegak dan tersebar dengan sebab yang dilakukannya, maka pahalanya sangat besar sekali, berapa jumlah orang yang mendapat petunjuk dengan melalui usahanya, ia akan menerima balasan sebanyak jumlah pahala orang-orang tersebut. Berbeda dengan ustadz yang hanya berceramah di hadapan bilangan terbatas, mungkin ustadz tersebut berdakwah lancar berkat dari usaha orang tersebut yang telah memberi kemudahan untuk berdakwah dengan aman dan lancar. Contoh untuk bentuk kedua; dalam hal melakukan solat belum tentu solat ustadz lebih besar pahalanya dari orang yang bukan ustadz, kalau keikhlasan dan kekhusyukan orang tersebut melebihi keikhlasan dan kekhusyukan seorang ustadz.

Begitu pula dalam hal berinfak sekalipun jumlahnya sama, tetapi nilainya berbeza di sisi Alloh, pertama dari segi kondisi dan situasi si pemberi dan si penerima, kedua dari tingkat keikhlasan si pemberi. Begitulah seterusnya dalam amal-amal yang lain. Jadi tidak benar bila beranggapan bila ustadz kedudukannya akan jauh lebih tinggi di syurga karena ke”ustadz”annya tetapi semuanya kembali kepada amal dan keikhlasan seseorang, tidakkah antum dengar hadis yang menerangkan tiga orang yang pertama kali ditarik ke neraka, di antara mereka seorang ‘alim yang tidak beramal dengan ilmunya, na’uzubillahi minzdzaalik. Disebutkan pula dalam sebuah hadis, yang mana sebagian sahabat yang fakir berkata kepada Nabi; orang-orang kaya telah merebut semua pahala wahai Rosululloh, mereka solat sebagaimana kami solat, mereka berpuasa sebagaimana kami berpuasa, lalu mereka berinfak dengan kelebihan harta mereka, kemudian Rosululloh berkata; “Maukah kalian aku tunjukan suatu amalan yang bila kamu lakukan, kamu akan dapat menandingi mereka?” Lalu Rosululloh mengajarkan kepada mereka tentang berzikir selesai solat lima waktu. Namun orang-orang kaya turut melakukan apa yang mereka lakukan, lalu sahabat yang fakir tadi datang lagi kepada Rosululloh untuk mengadukan keadaan mereka, maka Rosululloh bersabda, “Itu keutamaan yang diberikan Alloh kepada siapa saja yang Dia kehendaki.”

Maka yang perlu kita lakukan dalam hal berlumba-lumba dalam kebaikan adalah beramal dengan ikhlas dan sungguh-sungguh sesuai kemampuan kita masing-masing, dalam segala kesempatan, kapan dan di mana pun kita berada, kita beramal dan memperjuangkan Islam di situ. Sekalipun hanya mengajak teman sepejabat, teman sekuliah, teman sekampung untuk menghadiri pengajian yang diadakan oleh ustadz-ustadz kita, ini sudah amal yang amat besar.

***

Penanya: AxXXXX
Dijawab Oleh: Ustadz XX XXXX

Sumber: muslim.or.id

(Ulasan UK : Mungkin Ustaz ini tidak melihat realiti masyarakat di mana lebih ramai orang yang tidak datang ke pengajian atau masjid daripada yang datang/hadir.Adalah realiti yang tidak dapat dimungkiri walaupun kesedaran Islam semakin bertambah tetapi jemaah yang menjaga solat lima waktu dan menghadiri pengajian hanyalah sekitar 5%-10% dari penduduk setempat kecuali ceramah perdana.Kesan pengajian ceramah hanya memberikan ilmu tetapi tidak ada sikap yang serius untuk merubah akhlak.Kita dapat lihat realiti ceramah maulidur rasul yang setiap tahun (saya tidak tahu telah berapa lama sambutan maulidurrasul diadakan-mungkin telah melebihi 20 tahun dan sikap kita masih macam tu macam tu juga)memberitahu supaya meniru amalan rasul saw tetapi realitinya sangat sedikit yang berubah sikap.

Jadi bagaimana penyelesaiannya? Cara terbaik adalah menjadikan orang awam aktif dalam berdakwah dan beragama. Dia tidak perlu mahir sangat tentang fiqh tetapi dia perlu mahir tentang berakhlak dengan manusia.Dia boleh dilatih untuk pergi menyampaikan dakwah ke seluruh pelusuk negara yang kadang-kadang tidak dicapai oleh ceramah ustaz mahupun internet.Harus juga diakui walaupun masyarakat bandar ada banyak majlis ilmu tetapi tahap kejahilan juga adalah tinggi. Ini ditunjukkan oleh kadar pertambahan kes zina,anak luar nikah, jenayah dsbgnya yang dapat memberikan petunjuk bahawa walaupun majlis ilmu dan dakwah berjalan tetapi lebih ramai yang tidak dapat dicapai oleh kaedah dakwah sedia ada dan jemaah dakwah sedia ada.

Ini menunjukkan perlu wujud satu jemaah dakwah yang baru yang boleh dilatih terdiri daripada ramai orang awam yang dilatih khusus untuk menjalankan dakwah.Mereka harus mendekati masyarakat dengan sikap keislaman dan keimanan yang benar hingga menjadi contoh tauladan yang baik.Mereka mengatasi kelemahan jemaah sedia ada,sangat membaiki akhlak mengikut sunnah sehingga jelas perbezaan akhlak sebelum kenal sunnah dan selepas mengenalnya. Mereka dilatih dengan ilmu,bahasa arab,quran dan dakwah.Jemaah dakwah yang menghampiri kesempurnaan ini mendekati orang Islam dan bukan Islam,bandar desa dan hutan, disko,pasar dan di tepi jalan.

Sekiranya mereka dilatih dengan baik maka mereka dapat menarik hati orang Islam yang lemah iman dan orang bukan Islam berbanding jemaah sedia ada.Merekalah yang dinanti oleh Umat Islam yang masih lemah ni.Membawa berita gembira dengan akhlak rasul dan ilmu yang cukup,tidak wujud pertentangan antara perkataan dan akhlaknya,mereka ini sangat mengerti tentang penderitaan umat yang meninggalkan quran dan sunnah,kemiskinan umat terutamanya kemiskinan agamanya,penderitaan orang kaya,kecelaruan golongan sederhana dan rasa rendah diri wanita cantik dan hak golongan-golongan yang dilupakan)

. Jadi sepatutnya ulama atau ustaz melatih kader dakwah pergi ke tempat yang tidak boleh dicapai oleh mereka.