Pembaca Setia

Isnin, 31 Mei 2010

Nasihat Yang Menghasilkan Diam

July 24th, 2009 by Abu Saif

452076-001

Kalaamuna lafzun mufeedun kastaqim…

Itu petikan daripada Alfiyyah Ibn Malik, kitab yang digunakan semasa belajar Nahu Arab.

Kalam di sisi kami ialah lafaz yang bermanfaat seperti, “beristiqamahlah!”

Ibn ‘Aqil mensyarahkan Alfiyyah Ibn Malik dengan penjelasan yang menarik. Menurut Ibn ‘Aqil, KAMI yang dimaksudkan di dalam bait syair di atas ialah Ahli Nahu. Kata Ahli Nahu, “di sisi kami apa yang dikatakan sebagai kalam ialah lafaz-lafaz yang bermanfaat”. Contohnya ialah ‘istiqamahlah’.

Bagaimanakah lafaz ‘istiqamahlah’ boleh dianggap bermanfaat?

Ia dianggap bermanfaat kerana ia adalah lafaz yang menghasilkan DIAM, tanda mesej yang mahu disampaikan itu difahami seperti yang sepatutnya. Berbeza dengan ungkapan, “saya pergi ke”. Ia tidak difahami dan tidak menghasilkan DIAM. Orang pasti mahu bertanya, “pergi ke MANA?”

Itulah definisi Ahli Nahu.

Saya turut menumpang sama.

Setelah dua buku berkaitan cinta dinukilkan, harapannya ialah banyak soalan terjawab. Tetapi email di bawah memberikan indikasi, ada sesuatu yang tercicir daripada dua buku saya.

Ikuti perbualan kami:

SOALAN

“Assalamualaikum ustaz.

Saya sudah membaca buku ustaz, Aku Terima Nikahnya dan Bercinta Sampai ke Syurga. Terima kasih atas buah tangan ustaz yang banyak membantu saya menempuh kehidupan. Teruskan menulis.

Saya ada satu masalah peribadi yang sangat rumit, dan saya memerlukan pandangan daripada ustaz.

Saya sudah bertunang semenjak setahun yang lalu. Tunang saya adalah seorang lelaki yang baik. Tetapi kami tidak pernah berjumpa dalam erti kata keluar makan atau bersiar bersama-sama. Hanya sesekali berhubung dengan telefon dan sms. Saya di Kuala Lumpur dan beliau bekerja jauh di seberang.

Masalah peribadi yang saya maksudkan ialah, saya jatuh hati dengan seorang jejaka di tempat kerja saya, dan beliau pula ada suami orang. Kami sering bertemu di tempat kerja, dan urusan kerja seharian rupa-rupanya tanpa sedar membibitkan percintaan di antara kami. Saya tahu yang beliau suami orang dan beliau juga tahu yang saya sudah bertunang. Tetapi kami tidak dapat membohongi diri masing-masing tentang perasaan ini.

Saya khuatir perbuatan saya ini menzalimi tunang saya dan isteri jejaka tersebut.

Saya sudah puas bersolat hajat meminta petunjuk dari Allah, membaca al-Quran dan berdoa, tetapi saya masih belum mempunyai kekuatan untuk menolak cinta ini.

Saya memerlukan satu nasihat yang tegas dan kuat dari ustaz. Mudah-mudahan dengan nasihat itu saya bertemu dengan kekuatan yang tidak saya temui selama ini.

Terima kasih atas kesudian membaca email saya. Harap ada balasan daripada pihak ustaz. Saya setia menanti.

Wassalamualaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.

Gadis KL”

JAWAPAN

Assalamualaikum wa Rahmatullah wa Barakaatuh.

Terima kasih atas kiriman email saudari. Terima kasih juga kerana membeli dan membaca buku saya.

Sesungguhnya segala yang perlu diperkatakan, telah saya perkatakan di dalam kedua-dua buku yang saudari baca. Justeru jika saudari masih memerlukan satu nasihat lain yang lebih tegas dan kuat dari saya, hanya yang satu ini sahaja yang belum saya nukilkan.

lilin

Ambillah lilin, nyalakan ia dan letakkan satu daripada sepuluh jari saudari di api lilin itu. Hitunglah berapa saat saudari mampu bertahan akan kepanasan api lilin yang membakar dan menghanguskan satu daripada sembilan jari saudari.

Jika saudari melepasi proses pertama ini, letakkanlah pula jari kedua hingga ke jari yang ke sepuluh.

Rasalah sendiri panasnya api.

Sesungguhnya kepanasan api lilin itu, hanyalah secebis daripada kepanasan api Neraka dan Murka Allah yang menanti manusia yang menzalimi manusia yang lain.

Dalam lambakan kata-kata yang banyak dan pelbagai itu, mungkin kepanasan api Nerakalah yang sudah dilupakan manusia.

32_21

“Dan demi sesungguhnya, Kami akan merasakan mereka sedikit dari azab dunia sebelum azab yang besar (di Akhirat kelak), mudah-mudahan mereka itu kembali (bertaubat)” [Al-Sajdah 32: 21]

Rabbanaa Aatinaa fi al-Dunyaa Hasanah, wa fi al-Aakhiraati Hasanah, wa Qinaa ‘Adzaaba al-Naar!

Ameen.

ABU SAIF @ www.saifulislam.com

(Ulasan UK : Gadis ini kena berhati-hati dalam pergaulan. Kerana di tempat kerja perhubungan antara lelaki dan wanita adalah agak bebas maka kita sendirilah yang harus membataskannya. Harus baginya ada sikap tidak terlampau rapat dengan lelaki.

Bagaimana nanti jika sekiranya setelah berkahwin dengan lelaki yang kononnya saudara cintai maka datang pula lelaki yang lebih hebat dari suami saudari, lebih memahami, lebih mengambil berat,lebih romantis,lebih islamik dan sebagainya adakah saudari akan menceraikan suami itu untuk mengikut cinta baru pula?

Ahad, 30 Mei 2010

KES-KES RAWATAN GANGGUAN DAN MASALAH RUMAHTANGGA






















Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Di sini saya ingin meminta maaf kepada sesiapa yang terlibat dalam kisah di bawah ini kerana saya bercerita bukan untuk memalukan tetapi dengan tujuan untuk mengambil iktibar dan pengajaran dari apa yang berlaku.

Baru-baru ini Khutbah Jumaat di masjid telah mendedahkan terdapat 81000 kes aduan rumahtangga dari tempoh 2000 hingga 2008 dan purata kes perceraian di Selangor sahaja hampir mencapai 3000 kes setahun. Oleh kerana angka ini adalah besar maka sebelum mencapai angka yang lebih besar sehingga masyarakat hilang kepercayaan kepada perkahwinan maka adalah wajar saya dan anda semua memberi perhatian yang lebih serius terhadap perkara ini.Jadi diharap ada ulama yang peka dan melatih kader dakwah untuk membantu menyelesaikan penyakit ummah

Sebelum itu kita analisis sedikit beberapa kes yang dirawat di Pusat Rawatan Bdr Ptri Klang

1) Satu pasangan muda baru berkahwin,isteri yang belum disentuh melarikan diri dari rumah suami balik ke rumah orang tuanya. Si gadis dipaksa kahwin oleh orang tuanya sedangkan dia bercita-cita untuk menyambung pelajaran.Nekad untuk meneruskan cita-citanya, maka perceraian adalah langkah terbaik untuk pasangan ini.Tempoh perkahwinan kurang dari tiga bulan

2)Perkahwinan selama berbelas tahun diakhiri dengan perceraian kerana isteri memohon cerai dan berkahwin dengan orang lain membawa bersamanya segala harta seperti rumah dan lain-lain mengikut suami baru menyebabkan bekas suami stress dan datang ke pusat rawatan untuk dirawat.

3)Seorang isteri yang stress apabila suaminya yang mempunyai kemampuan kewangan ingin berpoligami menyebabkan dia terkena gangguan jin.

4)Seorang isteri yang stress dan terkena gangguan kerana seorang wanita datang berjumpa dengannya memberitahu ingin mengahwini suaminya. Wanita ini juga sering menelefonnya.

Analisis Kes

1) Ibu bapa membuat kesilapan dengan menyangka anak perempuan yang lembut dan menurut kata akan mengikut juga keputusan perkahwinan tanpa mengambil kira anaknya bercita-cita untuk menyambung pelajaran. Jadi jangan memandang remeh riak anak perempuan yang kelihatan seperti tiada apa-apa. Anak perempuan yang memendam perasaan dan cita-cita jika tidak ditanggapi dengan baik dapat juga memberontak dan melakukan tindakan luar dugaan.
Paksaan supaya berkahwin mungkin kurang sesuai dengan anak-anak gadis zaman sekarang sebaliknya mesyuarat adalah langkah yang lebih sesuai.Kaedah rawatan -ruqyah dan nasihat

2)Ini adalah pola hidup kebanyakan orang Islam sekarang. Kebanyakan masa sibuk dengan kerjaya sendiri dan mencari pendapatan tambahan . Tujuan utama membina keluarga sendiri sahaja dari segi ekonomi dan keperluan kehidupan.Kehidupan beragama tidak diberi perhatian. Akhirnya dibeloti oleh isteri sendiri tanpa disangkanya. Segala harta pencarian hilang dalam sekelip mata dibawa oleh bekas isteri.

Bagaimana isteri akan setia kalau sepanjang perkahwinan dia tidak pernah merasa kemanisan beragama apalagi kemanisan solat. Kebanyakan orang masih melakukan pembaziran air ketika berwuduk menyebabkan syaitan dapat mengganggu ketika wuduk dan solat,hasilnya solat tidak khusuk dan manis. Kalau solat sahaja masih tidak dapat dirasakan kesannya dalam pembentukan individu apalagi akhlak yang lebih halus dalam Islam sebagai contoh berbuat baik kepada orang yang berbuat jahat kepada kita?Kaedah rawatan ruqyah,bekam di kepala untuk kurangkan stress dan nasihat

3)Seorang suami yang mempunyai kemampuan kewangan yang cukup tidak boleh dihalang untuk berkahwin dua,tiga atau empat. Ini kerana suami merasakan dia ada 'power to get what he want and you cannot stop me.' Suami jenis begini biasa bekerja keras untuk mencapai impiannya dan dia mampu mencapainya. Jadi sikap isteri memprotes atau menghalang tidak akan berguna.

Cara terbaik adalah redho dengan taqdir mendapat suami demikian dan berusaha menjadi isteri terbaik dengan akhlak Islam yang lebih indah sehingga keindahan akhlak mengatasi rupa paras yang semakin menyusut.Tidak redho dengan poligami boleh mengundang bahaya dari segi akidah kerana ia adalah hukum yang jelas dibenarkan oleh syariat Islam. Jangan membenci sesuatu yang diizinkan oleh Allah. Cuma kena ingatkan suami yang mampu supaya membentuk semua anak-anak dengan acuan agama bukan dengan kemewahan.Kaedah rawatan ruqyah

4)Wanita ini mungkin menganggap suaminya tidak mempunyai kemampuan ekonomi. Tetapi sekiranya isteri kedua bekerja maka perbelanjaan sara hidup tidaklah menjadi beban sangat.Kadang-kadang pendapatan isteri kedua adalah melebihi dari pendapatan suami.Dengan masalah sosial yang sangat parah sekarang saya memang menyetujui supaya lebih ramai lelaki berpoligami,terutamanya dengan wanita berkarier jika kita tidak berpendapatan besar sangat.Jika kamu tidak menyetujui cadangan ini cuba beri satu kaedah penyelesaian yang lebih baik dari poligami untuk menyelesaikan masalah anak dara lanjut umur dan ibu tunggal?

Cuma jangan lupa pendidikan agama untuk isteri dan anak-anak .Ikutlah sunnah dalam solat,keluarga dan seluruh aspek kehidupan bukan poligami sahaja.Kaedah rawatan ruqyah,bekam dan nasihat

Jumaat, 28 Mei 2010

THOUGT OF THE DAY


1. Kesan kehadiran jin sihir
2. Lekatkan jin sihir di tangan pesakit
3. Mencari dan membakar barang sihir
4. Melepaskan jin yang melekat di tangan

Ini adalah kaedah yang digunakan oleh perawat Islam yang mencipta kaedah batin untuk mengambil barang sihir dengan membaca ayat Quran tertentu untuk MENGAWAL DAN MEMAKSA JIN SIHIR pada PESAKIT MENGIKUT PERINTAH

Jika Bomoh menggunakan jin sihir yang diikat untuk bekerja kepadanya seperti menghantar barang sihir dan melihat penyihir dihukumkan syirik kenapa Perawat Islam tidak dihukumkan syirik kerana menggunakan kaedah yang sama seperti bomoh ini?

Mari Bersalawat- Peringatan Kepada Yang Dah Tahu

Allah Subhannahu wa Ta'ala telah berfirman di dalam Al-Qur’an yang ertinya,
“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi.Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.” (QS. 33:56)

Abul Aliyah berkata, “Shalawat Allah adalah pujian-Nya (terhadap Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam ) di sisi para malaikat, sedangkan shalawatnya malaikat berupa do’a.”

Diriwayatkan dari Sufyan ats-Tsauri dan beberapa ahli ilmu, mereka mengatakan, “Shalawat dari Rabb adalah rahmat-Nya, dan shalawat malaikat adalah permohonan ampun.”
Sementara itu, as-Sam’ani berkata, “Shalawat dari Allah bermakna rahmat dan keampunan, sedang shalawat dari malaikat serta orang mukmin makna-nya adalah do’a.”

Bagaimana Bershalawat kepada Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam

Dengan memperhatikan keterangan di atas, maka jelaslah bagi kita bahwa bershalawatnya seorang mukmin adalah do’anya kepada Allah agar melimpah-kan kesejahteraan dan keselamatan kepada Nabi Muhammad Shallallaahu alaihi wa Salam. Oleh karena merupakan do’a, maka seharusnya dilakukan sesuai dengan adab-adab yang telah diajarkan oleh syariat. Di antara adab berdo’a adalah hendak-nya dilakukan dengan suara yang tidak kuat, apalagi dengan berteriak-teriak. Jika kita mengetahui apa erti dari shalawat yang kita ucapkan, maka tentu kita akan malu melakukan dengan suara yang kuat, karena hal itu tidak sepatutnya dilakukan.

Sedangkan shighat atau bunyi shalawat yang diajarkan oleh Nabi di antaranya adalah sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Muslim sebagai berikut,
Dan masih ada lagi shighat shalawat lain yang diajarkan dalam syariat Islam selain yang tersebut di atas. Maka selayaknya kaum muslimin bershalawat dengan apa yang telah diajarkan oleh Nabinya dan menghindari shalawat-shalawat buatan yang tidak jelas sumbernya, terutama yang tidak menepati sunnah dan berbau syirik.

Keutamaan Bershalawat Atas Nabi saw.

a.. Dari Abu Hurairah bahwa Rasul Allah Saw bersabda,
“Barang siapa bershalawat terhadapku sekali, maka Allah akan bershalawat kepadanya sepuluh kali.” (HR. Muslim)

b.. Dari Anas bin Malik Radhiallaahu anhu , bahwa Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda,
“Barang siapa bershalawat atasku satu kali, maka Allah akan bershalawat kepadanya sepuluh kali shalawat, menghapus darinya sepuluh keburukan, dan mengangkatnya sebanyak sepuluh derajat.” (HR Ahmad, an-Nasai dan di shahihkan oleh al-Albani).

c.. Dari Abdullah bin Amr bin Ashz ia mendengar Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda,
“Apabila kamu mendengarkan muadzin maka ucapkanlah seperti apa yang ia ucapkan, kemudian bershalawatlah kepadaku karena barang siapa yang bershalawat atasku sekali saja, maka Allah akan bershalawat kepadanya sepuluh kali. Kemudian mintakanlah untukku al-Wasilah, sesungguhnya ia adalah kedudukan di Syurga yang tidak layak kecuali hanya untuk seorang hamba dari hamba-hamba Allah. Dan aku berharap agar hamba tersebut adalah aku, barang siapa yang meminta kepada Allah al-Wasilah untukku, maka berhak atasnya syafaat.” (HR. Muslim)

d.. Dari Abu Darda’ r.a dia berkata, “Telah bersabda Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam,
“Perbanyaklah shalawat atasku pada Hari Jum’at karena ia disaksikan, dan para malaikat pun menyaksikan. Dan sungguh tidaklah seseorang bershalawat atasku, kecuali akan diperlihatkan kepadaku shalawatnya hingga ia selesai darinya.” Dia mengatakan,”Aku berkata, ”Dan juga setelah meninggal dunia? Nabi saw menjawab, ”Sesungguhnya Allah mengharamkan bumi untuk memakan jasad para nabi.”(HR Ibnu Majah dan al-Mundziri menyatakan jayyid)

e.. Dari Aus bin Auszia berkata, Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda,
”Termasuk hari-hari kalian yang utama adalah hari Jum’at, pada hari itu Adam diciptakan dan diwafatkan, pada hari itu ditiup sangkakala dan terjadi suara keras yang mematikan. Maka perbanyak-lah shalawat atasku pada hari itu, sesungguhnya shalawat kalian diperlihatkan kepadaku” (HR. Ahmad dan Abu Dawud, dishahihkan oleh al-Albani)

f.. Dari Abu Umamah r.a dia berkata, ”Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam telah bersabda,
“Perbanyaklah shalawat kepadaku pada Hari Jum’at, karena shalawat dari umatku diperlihatkan pada tiap-tiap Hari Jum’at. Barang siapa yang lebih banyak shalawatnya kepadaku maka ia lebih dekat kedudukannya denganku.”(HR. al-Baihaqi dihasankan oleh al-Albani).

g.. Dari Abu Hurairah r.a dia berkata, Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda,
“Sungguh merugi seseorang yang disebutkan diriku disisinya namun tidak bershalawat atasku.” (HR. At-Tirmidzi, berkata al-Albani hasan shahih)

h.. Dari Ibnu Abbas r.a dia berkata,”Telah bersabda Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam ,
“Barang siapa melupakan (meninggalkan) shalawat terhadapku maka akan tersalah dari jalan syurga.” (HR. Ibnu Majah dishahihkan oleh al-Albani dengan hadis lain)

i.. Dari Husain Radhiallaahu anhu, dari Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda,
“Orang bakhil adalah orang yang diriku disebut di sisinya namun tidak bersha-lawat kepadaku.” (HR. An-Nasai di sha-hihkan oleh al-Albani)

j.. Dari Ubay bin Ka’ab ia berkata, ”Wahai Rasulullah, sungguh aku akan memperbanyak shalawat atasmu, maka seberapa banyak kujadikan do’aku untuk bershalawat kepadamu? Beliau menjawab, “Sekehendakmu” Dia bekata, “Aku mengatakan, “Apakah seperempatnya?” Beliau menjawab, “Terserah kamu, dan jika engkau menambah, maka itu lebih baik bagimu.” Aku berkata, ”Apakah separuhnya?” Rasul menjawab, ”Terserah kamu, dan jika kamu menambah, maka itu lebih baik bagimu.” Aku lalu berkata, “Apakah dua per tiganya?” Nabi menjawab, “Terserah kamu dan jika kamu menambahnya, maka itu lebih baik bagimu.” Aku berkata, ”Apakah aku bershalawat kepadamu sepanjang hariku.” Beliau bersabada, “Kini telah cukup keinginan dan kesungguhanmu dan Allah mengampuni dosa-dosamu.” (HR. Ahmad dan at-Tirmidzi, ia mengatakan hadis hasan shahih, dan al-Albani menyetujuinya).

k.. Dari ‘Amir bin Rubai’ah r.a dia berkata, “Saya mendengar Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam berkhutbah dan bersabda,
“Barang siapa yang bershalawat kepadaku sekali, maka malaikat senantiasa bershalawat kepadanya selagi ia masih bershalawat kepadaku. Maka seorang hamba boleh menyedikitkan atau memperbanyaknya.”

l.. Dari Aliz ia berkata, “Setiap do’a terhalang, sehingga diucapkan shala-wat atas Muhammad dan keluarga Muhammad.”(riwayat ath-Thabrani dan dishahihkan oleh al-Albani dengan hadis yang lain)

m.. Dari Umar bin Khaththabz r.a secara mauquf, ”Sesungguhnya do’a terhenti di antara langit dan bumi, ia tidak naik sama sekali, sehingga disam-paikan shalawat kepada Nabimu Shallallaahu alaihi wa Salam .” (Riwayat at-Tirmidzi dishahihkan oleh al-Albani dengan hadis yang lain).

Beberapa Faidah dan Buah Shalawat

Al-Imam Ibnul Qayyim dalam kitab “Jala’ul Afham” menyebutkan kurang lebih empat puluh faedah bershalawat atas Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam , di antara yang dapat disebutkan di sini yaitu:

1. Merupakan bentuk pelaksanaan perintah Allah dan mencocoki terhadap apa yang Dia lakukan berupa shalawat terhadap Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam .

2. Mencocoki para malaikat yang juga menyampaikan shalawat atas Nabi.

3. Orang yang mengucapkan satu shalawat kepada Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam akan mendapatkan sepuluh shalawat dari Allah Subhannahu wa Ta'ala .

4. Pelakunya akan diangkat sebanyak sepuluh derajat, ditulis untuknya sepuluh kebaikan dan dihapuskan darinya sepuluh keburukan.

5. Apabila dibaca sebelum memanjatkan do’a, maka akan sangat memungkinkan untuk dimakbulkan do’a itu.

6. Menjadi penyebab untuk mendapatkan syafa’at.

7. Menjadi sebab untuk diampuninya dosa-dosa.

8. Merupakan sebab Allah memberikan kecukupan bagi keperluan seorang hamba.

9. Shalawat akan mendekatkan kedu-dukan seorang hamba dengan Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam nanti pada Hari Kiamat.

10. Shalawat disejajarkan dengan shadaqah kepada orang yang kesusahan.

11. Shalawat merupakan salah satu sebab terpenuhinya hajat.

12. Dengan bershalawat kepada Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam , maka Allah dan para malaikat juga akan bershalawat terhadapnya.

13. Merupakan pembersih dan penyu-cian bagi orang yang melakukannya.

14. Merupakan sebab seorang hamba mendapatkan kabar gembira dengan syurga menjelang meninggal dunia.

15. Menjadi sebab terbebasnya seseorang dari huru-hara pada Hari Kiamat

16. Nabi akan membalas menyampaikan shalawat dan salam kepada orang yang mengucapkannya terhadap beliau.

17. Ia menjadi sebab untuk teringatnya sesuatu yang terlupakan.

18. Merupakan sebab untuk baiknya suatu majlis dan dapat menyelamat-kan dari buruknya majlis yang tidak disebut di dalamnya nama Allah.

19. Menjadi penyebab hilangnya kefa-kiran.

20. Meniadakan predikat bakhil pada seorang hamba.

21. Dapat menjadikan pelakunya terbimbing untuk menuju jalan ke Syurga

22. Menjadikan sebab terpancarnya cahaya bagi seorang hamba, ketika melewati ash-Shirath (jembatan di Hari Kiamat).

23. Menjadikan seseorang dapat terbebas dari tabiat yang keras dan kasar.

24. Merupakan penyebab untuk keberkahan terhadap diri, amal dan umur orang yang mengucapkannya.

25. Menjadikan penyebab untuk mendapatkan rahmat dari Allah.

26. Shalawat dapat menjadikan seseorang terus-menerus mencintai Rasulullah saw dan bahkan akan selalu bertambah cintanya.

27. Ia akan menjadikan seorang hamba mendapatkan hidayah dan menghidupkan hati.

Imam Bukhari (no 3370) dan Muslim (no 406) meriwayatkan dari Ka'b bin 'Ujrah radiyallahu 'anhu, katanya:"Rasulullah shallallahu 'alaihi wa 'ala alihi wa sallam keluar menemui kami, lalu kamipun berkata:"Kami sudah tahu bagaimana mengucapkan salam kepadamu, lalu bagaimana mengucapkan shalawat untukmu?' Beliau berkata:
((قولوا : اللهم صل على محمد كما صليت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد اللهم بارك على محمد كما باركت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد))
"Ucapkanlah:"Ya Allah limpahkanlah shalawat kepada Nabi Muhammad, sebagaimana Engkau memberi shalawat kepada keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.Ya Allah, limpahkanlah keberkahan kepada Muhammad, sebagaimana Engkau memberi berkah kepada keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia."
Dalam riwayat Muslim (no 405) dari hadits Abu Mas'ud Al Badri radliyallahu 'anhu, katanya:"Rasulullah shallallahu 'alaihi wa 'ala alihi wa sallam datang kepada kami, ketika sedang berkumpul di tempat Sa'd bin 'Ubadah. Maka Basyir bin Sa'd berkata:"Allah telah memerintahkan kami untuk bershalawat kepadamu, wahai Rasulullah, maka bagaimana caranya?"
Rasulullah shallallahu 'alaihi wa 'ala alihi wa sallam diam sehingga kami berharap seandainya dia tidak bertanya kepada beliau. Kemudian Rasulullah shallallahu 'alaihi wa 'ala alihi wa sallam berkata:
قولوا : اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت على آل إبراهيم وبارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على آل إبراهيم في العالمين إنك حميد مجيد واسلام كما قد علمتم
"Ucapkanlah:"Ya Allah limpahkanlah shalawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau memberi shalawat kepada keluarga Ibrahim. Dan limpahkanlah keberkahan kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau memberi berkah kepada keluarga Ibrahim. Di seluruh alam ini, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Dan ucapan salam sebagaimana yang telah kalian ketahui."

Khamis, 27 Mei 2010













Adakah Kaitannya Was-Was dengan Sihir?

Pertanyaan:

Apakah kaitan antara perasaan was-was dengan sihir?

Jawaban:

Benar, keduanya serupa, karena keduanya termasuk penyakit psikologi (jiwa). Meskipun sihir terkadang dapat berupa penyakit anggota badan (jasmani), tetapi sihir yang menguasai fikiran manusia mirip dengan penyakit was-was.

Sumber: Fatwa-Fatwa Mengobati Penyakit Was-Was, Syekh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, Pustaka at-Tibyan.







Kaedah Meruqyah Pesakit


  1. Menyiapkan keadaan yang benar. Keluarkanlah gambar-gambar manusia dan benda hidup yang ada di dalam rumah, kerana dengan demikian malaikat akan berkenan masuk ke dalam rumah.

  2. Mengeluarkan serta memusnahkan segala bentuk azimat/tangkal yang ada pada orang yang terkena kerasukan tersebut.Juga jika ada pagar rumah dari besi khursani,buluh tumpat dsbgnya harus dimusnahkan/dibuang

  3. Membersihkan tempat dari lagu-lagu dan bunyi alat muzik.

  4. Membersihkan tempat dari perkara yang akan melanggar syariat, seperti orang lelaki yang memakai emas dan perempuan yang tidak tutup aurat atau tutup aurat dengan tidak sempurna(golongan ini lebih ramai).

  5. Memberi pelajaran tentang akidah kepada orang yang kerasukan jin tersebut serta keluarganya, sehingga menghapuskan rasa ketergantungan hatinya kepada selain Allah.
  6. Perawat tidak ada 'power', yang menyembuhkan Allah dengan keyakinan yang bulat di hati

  7. Menjelaskan tentang cara pengubatan yang dilakukan tidaklah sama dengan pengubatan tukang sihir atau dukun, kemudian menjelaskan pula bahawa di dalam Al Qur'an terdapat ubat penawar serta rahmat, sebagaimana yang telah diberitahukan oleh Allah S.W.T.

  8. Memerhatikan keadaan dengan mengadakan beberapa pertanyaan kepada orang yang terkena kerasukan jin tersebut serta melihat tanda-tandanya. Pertanyaan-pertanyaan tersebut misalnya :
  • Apakah kamu melihat binatang dalam mimpimu?

  • Berapa ekor binatangkah yang kamu lihat?

  • Apakah dalam mimpimu itu ada binatang yang mengejarmu?

  • Apakah mimpimu itu adalah mimpi yang menakutkan?

  • Apakah mimpimu itu seolah-olah kamu merasakan akan jatuh dari tempat yang sangat tinggi?

  • Apakah dalam mimpimu itu kamu berjalan di tempat yang menakutkan?


    1. Berdoalah kepada Allah, semoga Allah membantu anda untuk menyembuhkan orang yang sedang diubati tersebut.
    2. Membaca doa perlindungan sebelum meruqyah
    3. Jika dapat diketahui pesakit akan bertindak ganas jika diruqyah maka boleh diikat dengan tali dari kain atau baca ayat kursi niat untuk lemahkan jin dahulu
    4. Jangan meruqyah wanita tanpa ditemani muhrim atau berduaan sahaja di dalam bilik.
    5. Jangan memandang tepat atau terlampau lama ke arah pesakit wanita
    6. Boleh membaca sebahagian makna ayat quran untuk menginsafkan terutamanya perawat,pesakit dan jin.
    7. Kadang-kadang pesakit perlu difahamkan bahawa penyakit ini bukanlah buruk atau penderaan dari Allah tetapi bersifat untuk menghapuskan dosa dari badan seperti gugurnya daun kering dari pokok

    THOUGHT OF THE DAY









    Benarkah perawat Islam boleh mengarahkan jin sihir untuk mengambil barang sihir secara batin?
    Apa buktinya?Bolehkah barang-barang itu dikeluarkan ke alam nyata ?Bagaimana kita boleh diperdaya oleh satu kisah ghaib yang tiada dalil dan bukti ?






    Erti Dakwah



    Tuesday, 15 Rabi'ul Akhir 1429

    Makna etimologis Dakwah dapat dilihat dari kata dakwah dalam Al-Quran yang memiliki banyak arti, antra lain :


    • Menyampaikan dan menjelaskan (lihat QS Fushilat:24, Yusuf : 108 dll)

    • Berdo’a dan berharap (lihat QS Al-A’raf : 55)

    • Mengajak dan mengundang (lihat QS Yusuf : 33)

    Para ulama dan pemikir muslim memberi makna dakwah secara terminologis dengan definisi yang variatif seperti :


    Ibnu Taimiyah : "Dakwah ke jalan Allah adalah dakwah untuk beriman kepada Allah dan kepada apa yang dibawa nabi Muhammad SAW, yang mencakup keyakinan kepada rukun iman dan rukun Islam (Lihat Al Fatawa al-Kubro 15/158, cet 1, Mathobi’al-Riyadh)

    1. Al-Ustadz Al bahi-al-Khuli : "Dakwah Islam yaitu menghantarkan umat dari satu tempat/ kondisi ke tempat/ kondisi yang lain (Tadzkiroh ad-Du’at hal:35,th.1379H, Daarul Qalam).

    2. Rauf Syalabi : "Dakwah Islam adalah gerakan revitalisasi sistem Illahi yang diturunkan Allah kepada Nabi terakhir" (Ad-Dakwah al Islamiyah Fi 'Ahdiha al-Makky, Manahijuha wa Ghoyatuha, hal : 32)

    3. Abu Bakar Dzikri : "Dakwah ialah bangkitnya para ulama Islam untuk mengajarkan Islam kepada umat Islam, agar mereka faham tentang agamanya dan tentang kehidupan, sesuai kemampuan setiap ulama (ad-Dakwah ila al-Islam, hal:8 Maktabah Darul Arubah Mesir).
      Penulis memahami definisi-definisi tersebut diatas secara utuh dan lengkap dengan menyimpulkan, bahwa "Dakwah Islam ialah menyampaikan Islam kepada umat manusia seluruhnya dan mengajak mereka untuk komitmen dengan Islam pada setiap kondisi dan dimana serta kapan saja, dengan metodologi dan sarana tertentu, untuk tujuan tertentu".

    (Ulasan UK : Mengikut pengertian dakwah yang terakhir ini maka ulama tidak akan mampu untuk berdakwah kepada seluruh umat manusia melainkan dia melatih kader-kader dakwah untuk menyebarkan dakwah ke seluruh alam,ke tempat terpencil, disko dsbgnya)

    MEMELIHARA KASIH SAYANG DALAM PERKAHWINAN






















    Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh.Oleh kerana saya menerima semakin banyak kes yang melibatkan perkahwinan maka di sini saya ingin kongsikan beberapa tips mudah yang boleh dipraktikkan dari sunnah Nabi saw dan sedikit pengalaman yang tak seberapa untuk memelihara kasih sayang suami isteri supaya tidak mudah pudar dimakan usia

    1)Bertaubat kepada Allah kerana kesilapan dahulu :

    a)dosa bercinta sebelum kahwin dan segala perkara berkaitan seperti perhubungan telefon,berutus surat, berjumpa dan makan bersama dan sebagainya

    b)dosa ketika majlis perkahwinan berlangsung: niat berkahwin kerana cinta bukan kerana Allah,majlis persandingan,mak andam yang dibayar untuk menipiskan kening,mengubah rupa dan sebagainya,kenduri kahwin terlampau besar-besaran sehingga berhutang, tidak solat semasa kenduri kahwin,muzik yang melalaikan,tarian antara jantina, fesyen pakain pengantin menjolok mata dan tidak menutup aurat dengan sempurna, muzik bising hingga mengganggu jiran-jiran sebelah-menyebelah, pengantin bercium di hadapan orang ramai,pengantin dimandikan atas tangga,hantaran maskahwin berdulang-dulang bertujuan untuk riak dihadapan orang, makanan pengantin yang terlampau banyak jenis-udang galah,ayam golek dan sebagainya,pendek kata sebenarnya majlis perkahwinan ini mungkin mengundang kemurkaan Allah,tapi kita mungkin tak rasa apa-apa ketika itu.Bila kahwin dah lama macam-macam masalah yang timbul semuanya kerana kesilapan ketika memulakan perkahwinan dan perhubungan sebelum kahwin yang oleh kerana tidak bertaubat kini mula menunjukkan gejala tidak baik kepada perkahwinan itu

    2)Makan sedulang dengan suami/isteri

    3)Minum dari bekas yang sama, lebih baik suami minum ditempat isteri meletakkan bibirnya.

    4)Mandi bersama suami/isteri

    5)Lumba lari bersama atau bersukan tetapi hati-hati kerana masalah aurat isteri dan goyang-goyang badan isteri ketika bersukan.Nanti cari kasih sayang tapi dapat dosa pula.

    6)Ada masa kena bawa keluarga berjalan atau berkelah ditempat yang terpelihara dari fitnah

    7)Kena rajin puasa sunat dan solat tahajjud seperti Ummu Mukminin Hafsah yang dipelihara perkahwinannya dengan Rasulullah saw kerana rajin melakukan dua ibadah sunat itu.

    8)Saling memberi hadiah.Tak semestinya beri hadiah harijadi yang tidak ada dalil tu. Beri hadiah kerana Allah

    9)Isteri kena pandai memasak atau belajarlah masak satu dua resepi spesial sekali sekala untuk tarik hati suami.(Suami yang pandai memasak juga ada kelebihan)

    10)Isteri atau suami kena belajar memahami akhlak yang halus-halus dalam Islam. Jangan bersikap seperti melayu dalam rumahtangga tetapi bersikap seperti orang Islam sepenuh masa.(Full-time muslim)

    11)Apabila berlaku pergaduhan hal-hal kecil hendaklah ada sikap memaafkan dengan segera. Suami adalah lebih wajar meminta maaf walaupun tidak bersalah,bukan merendah diri tetapi mengawal keadaan

    12)Segala masalah,pergaduhan dan musibah adalah disebabkan dosa kamu sendiri. Menyalahkan orang lain tidak akan menyelesaikan masalah.Perbaikilah iman kamu. Kadang-kadang wudhuk pun tak betul tapi apabila diuji dengan sesuatu menyalahkan orang lain sedangkan perhubungan dia dengan Allah pun banyak masalah.(Antara faktor yang menyebabkan solat tidak khusyuk adalah pembaziran air ketika berwudhuk)

    13)Suami kena jaga solat berjemaah.Sesiapa yang solat lima waktu secara istiqomah tetapi tidak berjemaah akan terkena juga perangkap syaitan seperti yang dijelaskan oleh maksud hadis bahawa serigala akan menangkap kambing yang bersendirian menjauhi kumpulannya begitu juga syaitan akan dapat memerangkap orang yang solat bersendirian .

    Sekian dulu. InsyaAllah sambung lain kali.

    THOUGHT OF THE DAY

















    Bolehkah perawat Islam menggunakan ayat quran untuk menguasai jin di dalam badan pesakit dan meminjam mata jin untuk melihat penyihir dan tempat barang sihir?

    Yang jelas hukum syirik ialah apabila bomoh menggunakan jin pendamping/sahabat untuk melakukan sihir atau bertenung.Jin akan meminjamkan matanya kepada tok bomoh supaya tok bomoh itu nampak barang sihir atau penyihir.

    Rabu, 26 Mei 2010

    Apa Hukum Orang yang Mengaku Mengetahui yang Ghaib?












    Pertanyaan
    :

    Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya:

    Apa hukum orang yang mengaku mengetahui yang ghaib?

    Jawapan:

    Hukum orang yang mengaku mengetahui ilmu yang ghaib adalah kafir, karena ia mendustakan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dia berfirman:

    Artinya: “Katakanlah: “Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib kecuali Allah”, dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan.” [An-Naml : 65]

    Allah memerintahkan kepada Nabi-Nya Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk memberitahukan kepada manusia bahwa tidak ada seorangpun di bumi maupun di langit yang mengetahui ilmu ghaib kecuali Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sesungguhnya orang yang mengaku mengetahui ilmu yang ghaib, maka ia telah mendustakan Allah Subhanahu wa Ta’ala tentang khabar ini. Kita tanyakan kepada mereka: Bagaimana mungkin kalian mengetahui yang ghaib, sedangkan Nabi saja tidak mengetahui? Apakah kalian lebih mulia daripada Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam? Jika mereka menjawab: “Kami lebih mulia daripada Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka mereka telah kafir karena ucapan itu. Jika mereka mengatakan: Bahwa Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam lebih mulia, maka kami katakan: Kenapa Rasul tidak mengetahui yang ghaib, sedangkan kalian mengetahui?

    Allah berfirman:

    Artinya: “(Dia adalah Tuhan) Yang Mengetahui yang ghaib, maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu. Kecuali kepada rasul yang diredai-Nya, maka sesungguhnya Dia mengadakan penjaga-penjaga (malaikat) di muka dan belakangnya.” [Al-Jin : 26-27]

    Ini adalah ayat kedua yang menunjukkan atas kafirnya orang yang mengetahui ilmu ghaib. Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memerintahkan Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengabarkan kepada manusia dengan firman-Nya.

    Artinya: “Katakanlah: “Aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib dan tidak (pula) aku mengatakan kepadamu bahwa aku seorang malaikat. Aku tidak mengikuti kecuali apa yang diwahyukan kepadaku.” [Al-An’am : 50]

    [Disalin dari kitab Majmu Fatawa Arkanil Islam, edisi Indonesia Majmu Fatawa Solusi Problematika Umat Islam Seputar Akidah dan Ibadah, Penulis Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Terbitan Pustaka Arafah]








    Bolehkah Mengobati Sihir Dengan Sihir?

    Tanya:

    Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuhu. Hayyakumullahu yaa ustadz!

    Adik perempuan saya terkena sihir/santet, dan sudah berubat dengan ruqyah syar’iyyah, qadarullah belum sembuh, sekarang sudah tahun kedua.
    Ada yang bilang: Buhulnya harus diambil, sedangkan yang boleh mengambil hanya kyai dan dukun.

    Pertanyaan: Bolehkah kita melakukan Nusyrah (mengobati sihir dengan sihir) kepada kyai untuk cari yang lebih selamat? Catatan: Kyai NU dengan bacaan
    Al-Quran tapi thariqahnya lain.

    Karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika disihir, Allah sembuhkan karena terambil buhulnya, dan ini diketahui karena wahyu, sedangkan kita? Jazakallahu khairan. (055685713)

    Jawab:

    Wa’alaikum salam warahmatullahi wabarakatuhu.

    Allah Yuhayyika (memuliakanmu). Akhi penanya, semoga Allah segera memberi kesembuhan kepada saudari antum,memang buhul ( ikatan ) sihir kalau boleh didapatkan dan dimusnahkan maka itu lebih baik dan lebih cepat kesembuhannya, sebagaimana ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tersihir. Namun kalau tidak didapatkan, maka cukup dengan ruqyah dari bacaan Al-Quran dan dzikir-dzikir yang diajarkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

    Adapun datang kepada dukun dengan tujuan supaya mencarikan buhul (ikatan) tersebut maka tetap tidak diperbolehkan. Karena dukun tersebut tidak mungkin mendapatkannya kecuali dengan bantuan jin pula. Dan jin tidak akan mau membantu manusia kecuali setelah manusia itu mahu kufur kepada Allah. Allah ta’ala berfirman , mengabarkan ucapan para jin:

    (وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِنَ الْأِنْسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِنَ الْجِنِّ فَزَادُوهُمْ رَهَقاً) (الجـن:6)

    Artinya: Dan bahwasannya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan.” (Qs. 72:6)












    Dan di dalam hadis barangsiapa yang mendatangi dukun kemudian membenarkan apa yang dia katakan, maka dia telah mengingkari apa yang telah diturunkan kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sebagaimana sabda Rasulullallah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

    مَنْ أَتَى كَاهِنًا أَوْ عَرَّافًا فَصَدَّقَهُ بِمَا يَقُولُ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

    Artinya: “Barangsiapa yang mendatangi seorang dukun atau tukang ramal , kemudian membenarkan apa yang dia katakan , maka dia telah mengingkari apa yang diturunkan kepada Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR . Ahmad , dan dishahihkan oleh Syeikh Al-Albany di dalam Shahih Al-jami’ no: 5939)

    Perlu antum ketahui akhi, bahwa sebagian kyai – yang kita anggap berpegang teguh dengan agama – namun amalan yang dilakukan sama dengan amalan-amalan para dukun. Jadi yang kita lihat bukan namanya akan tetapi hakikatnya, karena racun tetap berbahaya meskipun kita namakan susu.

    Jangan tertipu dengan sebagian mereka yang berusaha menutupi mantra-mantra syaitan mereka dengan bacaan Al-Quran atau dengan lafadz-lafadz bahasa arab. Karena ini adalah cara mereka untuk menipu konsumen .

    Nasihat saya berusahalah mencari buhul ( ikatan ) tersebut di tempat-tempat yang diperkirakan digunakan untuk menyimpannya seperti di atas lemari atau di bawah katil , atau di pohon sekitar rumah dll , dan memohonlah kepada Allah supaya dipermudah mendapatkan tempat buhulnya. Sambil terus membacakan ruqyah yang syar’iyyah. Dan bertakwalah kepada Allah, seringlah memohon ampun kepadaNya, karena Allah menjanjikan jalan keluar bagi orang-orang yang bertakwa, Allah berfirman:

    (وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجاً) (الطلاق: من الآية2)

    Artinya: “Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar.” (Qs. 65:2)

    (وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مِنْ أَمْرِهِ يُسْراً) (الطلاق: من الآية4)

    Artinya: “Dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya.” (Qs. 65:4)

    Jika ditemukan buhul tersebut alhamdulillah, kalau belum maka jangan putus asa, terus dibacakan ruqyah syar’iyyah entah secara langsung atau dengan kaset .

    Seandainya Allah menakdirkan kesembuhan maka ini merupakan rahmat dan anugerah Allah, kalau tidak maka itu sudah Allah kehendaki dengan hikmah yang Allah ketahui. Kewajiban kita hanya berusaha, sementara hasilnya hanya di tangan Allah.

    Dan musibah yang menimpa seorang mukmin kalau dia bersabar maka akan menjadi penebus dosa atau pengangkat derajatnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

    مَا يُصِيبُ الْمُؤْمِنَ مِنْ وَصَبٍ وَلَا نَصَبٍ وَلَا سَقَمٍ وَلَا حَزَنٍ حَتَّى الْهَمِّ يُهَمُّهُ إِلَّا كُفِّرَ بِهِ مِنْ سَيِّئَاتِهِ

    Artinya: “Tidaklah menimpa seorang mu’min sakit yang berkelanjutan, kelelahan, penyakit, dan kesedihan sampai rasa resah gelisahnya kecuali Allah akan menghapuskan dengannya sebagian kejelekkan-kejelekkannya.” (HR. Al-Bukhary Muslim)

    Lebih baik kita bersabar sebentar untuk mendapatkan kebahagian yang kekal, dari pada bahagia sebentar namun harus mengorbankan aqidah kita.

    Kita berdoa kepada Allah dengan nama-namaNya yang paling baik dan sifat-sifatNya yang paling tinggi, untuk menyembuhkan saudara-saudara kita yang sakit. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar dan Mengabulkan doa.

    Wa billahit taufiq.

    Ustadz Abdullah Roy, Lc.

    Sumber: tanyajawabagamaislam.blogspot.com

    (Ulasan UK : terkadang sihir/santet lambat sembuh dengan ruqyah sahaja kerana tidak digabungkan dengan kaedah bekam,minum madu,makan kurma dan lain-lain dari sunnah)

    Mendidik Anak Berdakwah










    March 24th, 2009 by Abu Saif 12:07 am

    “Yop, kalau Yop nampak Imad pergi ke dapur, Yop tengok ya. Jangan biarkan dia seorang diri di situ,” saya memberitahu

    Saiful Islam sebelum naik ke atas bersiap untuk solat.

    “Ok,” jawabnya.

    “Ummiiii, Imad berak,” kata anak perempuan saya, mengadu tentang adiknya yang tiba-tiba diam membatu di tepi tangga.

    “Naurah bawakan Imad ke atas ya,” kata Ummu Saif kepadanya.

    “Kalau Yop atau Naurah nampak lampu bilik air terbuka, tutupkan boleh?” saya berpesan.

    “Boleh!” jawab Naurah. Saiful Islam mengangguk.
















    Apa yang penting? Kerjasama…!!!

    Dialog-dialog di atas adalah perbualan harian di antara kami sekeluarga. Pesanan-pesanan kepada anak agar mereka saling bantu membantu menjaga keselamatan adalah rutin yang diulang-ulang. Apatah lagi selepas kami masuk ke rumah baru yang bertingkat atas dan bawah ini. Apabila duduk di atas, kadang-kadang timbul rasa risau apabila anak-anak senyap di bawah.

    Entah apa ‘projek’ mereka di bawah sana.

    Perbualan sebegini jika dinilai sebelah mata, ia mungkin sekadar pesanan biasa dari seorang ibu atau bapa kepada anak-anaknya. Tidak lebih daripada itu.

    Tetapi jika kita mempertimbangkannya dari sudut yang lebih tinggi, pesanan sebegini amat berkesan dalam menanamkan nilai PEDULI di antara satu sama lain. Kepedulian itu amat penting kerana ia adalah asas kepada perintah DAKWAH.

    Mungkin biasa benar kita mendengar ibu bapa mengajar anak bersolat.

    Biasa juga mendengar ibu bapa mendidik anak menutup aurat.

    TIDAK DENGAN DAKWAH

    Tetapi amat jarang kita mendengar ibu bapa mendedahkan anak-anak kepada konsep dan perintah DAKWAH.

    Bukan sahaja daripada ibu bapa kepada anak, malah di dalam masyarakat kita sendiri. Dakwah adalah sebahagian daripada keganjilan Islam di akhir zaman ini. Jika disebut bab solat, semua orang tahu bahawa solat itu sebahagian daripada Islam. Jika dibicarakan soal zakat, maka pembayar zakat, penerima zakat, amil zakat dan orang yang enggan membayar zakat, semuanya tahu bahawa zakat itu adalah salah satu daripada binaan Islam.

    Begitu juga dengan aurat, mengaji Quran dan menghormati ibu bapa.

    Tetapi tidak dengan dakwah.

    Dakwah urusan orang berketayap berjanggut. Dakwah itu subjek orang yang keluar 40 hari. Dakwah itu kerja ustaz-ustaz. Macam-macam idea tentang dakwah, memencilkannya daripada kehidupan Muslim.

    Apatah lagi untuk seorang ibu atau bapa mengajar anak tentang dakwah.

    Malah apa yang banyak berlaku ialah ibu bapa berpesan kepada anak-anak menjauhkan diri daripada dakwah. Mereka lebih tenang melihat anak yang bertudung tiba-tiba mencabut tudung, berbanding dengan anak yang bertudung tiba-tiba melabuhkan tudungnya.

    “Gila dakwah,” kata mereka.

    NASIHAT LUQMAN

    Keganjilan itu, tidak pada manusia yang kaya hikmah bernama Luqman.

    Nasihat-nasihat beliau kepada si anak, penuh tertib dan mendalam pengertiannya. Tidak jemu-jemu ahli Tafsir mengkaji dan menghuraikan keindahan dan ketinggian nilai pada nasihat Luqman kepada anaknya.

    Di antara sederetan nasihat beliau kepada anaknya, yang disampaikan dengan penuh kasih sayang pada ungkapan kalimah Ya Bunayya (wahai anakku sayang), adalah nasihat beliau tentang DAKWAH.

    31_17

    “Wahai anak kesayanganku, dirikanlah solat, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala musibah yang pasti menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya” [Luqman 31: 17]

    Tiada perintah yang lebih besar berkaitan dengan hablun min Allah selain daripada solat. Dan tiada perintah yang lebih penting berkaitan hablun min al-Naas selain daripada perintah dakwah berupa amar ma’ruf dan nahi munkar.

    Luqman tidak bertangguh menasihat anaknya tentang hal ini. Biar pun kita tidak mempunyai sebarang maklumat sahih berkenaan dengan profail si anak, namun lenggok bahasa Luqman memperlihatkan bahawa anaknya itu berada di usia yang muda. Sebahagian daripada nasihat Luqman kepadanya, adalah pada menyatakan tentang tuntutan dakwah.

    Malah Luqman tidak sekadar mengingatkan anaknya tentang tuntutan dakwah, beliau juga mendedahkan si anak tentang realiti dakwah.

    “…dan bersabarlah atas segala musibah yang pasti menimpamu.”

    Dakwah itu sasarannya manusia.

    Halangannya adalah syaitan dan nafsu.

    Dakwah itu suatu tugas. Upahnya adalah ujian yang mendatang. Ia bukan jalan yang senang. Pendakwah pasti teruji. Justeru bersabarlah wahai anak dan sekalian yang menyeru, ini jalannya semenjak dahulu. Teruji dengan kesengsaraan, mungkin juga oleh kesenangan dan kemewahan. Apa-apa sahaja yang bakal melintang di jalan dakwahmu, bersabarlah.

    Nasihat Luqman tentang dakwah kepada si anak, disampaikan dengan penuh sedar. Sabar dan proaktif, begin with the end mind juga disuluh secerahnya. Dan biar pun begitu realiti dakwah, ia adalah urusan yang besar. Tekadkan azam dan berikan komitmen.

    SILIBUS IBU BAPA

    Luqman mengajar anaknya tentang dakwah.

    Ia juga tugas kita sebagai ibu bapa untuk mendidik anak agar berhasil melahirkan generasi pendakwah di masa hadapan. Langkah pertama untuk menyemai pemikiran dakwah di minda dan jiwa anak-anak, adalah dengan menyuntik kepedulian kepada jati diri mereka.

    Didiklah anak-anak agar mereka saling mengambil berat di antara satu sama lain.

    Bermula dari situ, insan kecil yang berjiwa peduli ini akan sampai masa dan ketikanya mereka menyambut dakwah dengan fitrah, tanpa kesah dan tanpa beban gelisah.

    Dakwah itu fitrah… suburkanlah!

    ABU SAIF @ www.saifulislam.com

    Semangat Berdakwah






    Pertanyaan:

    Assalamu’alaikum warahmatullahi,

    Ustaz ,Ana(saya) ini lagi cemburu sekali dengan para ustaz dan pendakwah. Dengan ilmu yang cukup makan ini tidak mungkin ana berdakwah. Adakah amalan yang boleh membuat ana menyusul mereka para pendakwah ini. Kalaulah saya menjalankan rukun Islam mereka juga menjalankan, kalaulah saya shadaqah, infaq, wakaf, dan beramal yang lain, mereka juga. Lalu bagaimana saya dapat menyusul mereka (para ust.) sedangkan saya tidak ingin (jika Allah menjadikan saya ahli syurga) hanya dapat syurga dibawah. Sedangkan saya selalu merasa tidak aman dari api neraka. Jangankan membayangkan syurga, saya masih ketakutan jika mengingat neraka. Tolong ust. adakah dalil yang menunjukkan amalan yang mana ana boleh menyamai/mengikuti amalan para ust yang berdakwah. salahkah saya berharap syurga yang paling tinggi di sisi Alloh? Jazakallahu khairon katsiran.

    Jawaban Ustaz:

    Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
    Sesungguhnya Alloh telah memudahkan bagi setiap orang untuk mendapatkan syurga, oleh sebab itu Alloh memberikan banyak jalan untuk ke syurga, sehingga jumlah pintu syurga lebih banyak dari jumlah pintu neraka, ada orang masuk syurga dengan sebab ilmunya, ada dengan sebab harta, dengan sebab jihad, ada lagi dengan sebab puasa, ada lagi karena husnul khuluk (berbudi pekerti yang baik), ada pula sebab berbakti kepada kedua orang tuanya dan seterusnya, tidak mungkin kita sebutkan jalan kebaikan tersebut satu persatu di sini. Ada sebagian kita mampu untuk melakukan banyak kebaikan, ada pula yang kurang, mungkin karena dibatasi oleh situasi atau kondisi yang berada di setiap kita, juga tergantung himmah (kesungguh-sungguhan kita dalam beramal).

    Bila jalan-jalan kebaikan tersebut sangat banyak di hadapan kita, di sini kita dituntut untuk memilih dan menempuh yang paling utama dan paling sesuai dengan situasi dan kondisi, contoh bila kita punya harta, tetapi di segi kemampuan ilmu kurang, maka yang sesuai dengannya adalah memperjuangkan Islam dengan hartanya, jika ia seorang yang terhormat dan disegani, maka ia memperjuangkan Islam melalui kedudukannya, adapun besar kecilnya pahala tergantung dari manfaat yang ditimbulkan oleh perjuangannya tersebut, belum tentu orang yang memiliki ilmu lebih besar pahalanya dari orang yang memperjuangkan Islam dengan cara lain, jadi ustadz-ustadz belum tentu mereka itu lebih tinggi kedudukannya di sisi Alloh, karena semuanya berbalik kepada dua hal; ikhlas dan hasil kemanfaatan yang ditimbulkan amal tersebut, ini bila amal yang bermanfaat muta’adi (menyebar kepada orang lain), adapun bila amal tersebut manfaatnya tidak muta’adi (khusus untuk pelakunya) juga kelebihan nilainya kembali kedua hal; yaitu ikhlas dan muwafaqatus sunnah (sesuai dengan sunnah).

    Contoh bila seseorang berpangkat mampu memperjuangkan Islam dengan pangkatnya sehingga Islam tegak dan tersebar dengan sebab yang dilakukannya, maka pahalanya sangat besar sekali, berapa jumlah orang yang mendapat petunjuk dengan melalui usahanya, ia akan menerima balasan sebanyak jumlah pahala orang-orang tersebut. Berbeda dengan ustadz yang hanya berceramah di hadapan bilangan terbatas, mungkin ustadz tersebut berdakwah lancar berkat dari usaha orang tersebut yang telah memberi kemudahan untuk berdakwah dengan aman dan lancar. Contoh untuk bentuk kedua; dalam hal melakukan solat belum tentu solat ustadz lebih besar pahalanya dari orang yang bukan ustadz, kalau keikhlasan dan kekhusyukan orang tersebut melebihi keikhlasan dan kekhusyukan seorang ustadz.

    Begitu pula dalam hal berinfak sekalipun jumlahnya sama, tetapi nilainya berbeza di sisi Alloh, pertama dari segi kondisi dan situasi si pemberi dan si penerima, kedua dari tingkat keikhlasan si pemberi. Begitulah seterusnya dalam amal-amal yang lain. Jadi tidak benar bila beranggapan bila ustadz kedudukannya akan jauh lebih tinggi di syurga karena ke”ustadz”annya tetapi semuanya kembali kepada amal dan keikhlasan seseorang, tidakkah antum dengar hadis yang menerangkan tiga orang yang pertama kali ditarik ke neraka, di antara mereka seorang ‘alim yang tidak beramal dengan ilmunya, na’uzubillahi minzdzaalik. Disebutkan pula dalam sebuah hadis, yang mana sebagian sahabat yang fakir berkata kepada Nabi; orang-orang kaya telah merebut semua pahala wahai Rosululloh, mereka solat sebagaimana kami solat, mereka berpuasa sebagaimana kami berpuasa, lalu mereka berinfak dengan kelebihan harta mereka, kemudian Rosululloh berkata; “Maukah kalian aku tunjukan suatu amalan yang bila kamu lakukan, kamu akan dapat menandingi mereka?” Lalu Rosululloh mengajarkan kepada mereka tentang berzikir selesai solat lima waktu. Namun orang-orang kaya turut melakukan apa yang mereka lakukan, lalu sahabat yang fakir tadi datang lagi kepada Rosululloh untuk mengadukan keadaan mereka, maka Rosululloh bersabda, “Itu keutamaan yang diberikan Alloh kepada siapa saja yang Dia kehendaki.”

    Maka yang perlu kita lakukan dalam hal berlumba-lumba dalam kebaikan adalah beramal dengan ikhlas dan sungguh-sungguh sesuai kemampuan kita masing-masing, dalam segala kesempatan, kapan dan di mana pun kita berada, kita beramal dan memperjuangkan Islam di situ. Sekalipun hanya mengajak teman sepejabat, teman sekuliah, teman sekampung untuk menghadiri pengajian yang diadakan oleh ustadz-ustadz kita, ini sudah amal yang amat besar.

    ***

    Penanya: AxXXXX
    Dijawab Oleh: Ustadz XX XXXX

    Sumber: muslim.or.id

    (Ulasan UK : Mungkin Ustaz ini tidak melihat realiti masyarakat di mana lebih ramai orang yang tidak datang ke pengajian atau masjid daripada yang datang/hadir.Adalah realiti yang tidak dapat dimungkiri walaupun kesedaran Islam semakin bertambah tetapi jemaah yang menjaga solat lima waktu dan menghadiri pengajian hanyalah sekitar 5%-10% dari penduduk setempat kecuali ceramah perdana.Kesan pengajian ceramah hanya memberikan ilmu tetapi tidak ada sikap yang serius untuk merubah akhlak.Kita dapat lihat realiti ceramah maulidur rasul yang setiap tahun (saya tidak tahu telah berapa lama sambutan maulidurrasul diadakan-mungkin telah melebihi 20 tahun dan sikap kita masih macam tu macam tu juga)memberitahu supaya meniru amalan rasul saw tetapi realitinya sangat sedikit yang berubah sikap.

    Jadi bagaimana penyelesaiannya? Cara terbaik adalah menjadikan orang awam aktif dalam berdakwah dan beragama. Dia tidak perlu mahir sangat tentang fiqh tetapi dia perlu mahir tentang berakhlak dengan manusia.Dia boleh dilatih untuk pergi menyampaikan dakwah ke seluruh pelusuk negara yang kadang-kadang tidak dicapai oleh ceramah ustaz mahupun internet.Harus juga diakui walaupun masyarakat bandar ada banyak majlis ilmu tetapi tahap kejahilan juga adalah tinggi. Ini ditunjukkan oleh kadar pertambahan kes zina,anak luar nikah, jenayah dsbgnya yang dapat memberikan petunjuk bahawa walaupun majlis ilmu dan dakwah berjalan tetapi lebih ramai yang tidak dapat dicapai oleh kaedah dakwah sedia ada dan jemaah dakwah sedia ada.

    Ini menunjukkan perlu wujud satu jemaah dakwah yang baru yang boleh dilatih terdiri daripada ramai orang awam yang dilatih khusus untuk menjalankan dakwah.Mereka harus mendekati masyarakat dengan sikap keislaman dan keimanan yang benar hingga menjadi contoh tauladan yang baik.Mereka mengatasi kelemahan jemaah sedia ada,sangat membaiki akhlak mengikut sunnah sehingga jelas perbezaan akhlak sebelum kenal sunnah dan selepas mengenalnya. Mereka dilatih dengan ilmu,bahasa arab,quran dan dakwah.Jemaah dakwah yang menghampiri kesempurnaan ini mendekati orang Islam dan bukan Islam,bandar desa dan hutan, disko,pasar dan di tepi jalan.

    Sekiranya mereka dilatih dengan baik maka mereka dapat menarik hati orang Islam yang lemah iman dan orang bukan Islam berbanding jemaah sedia ada.Merekalah yang dinanti oleh Umat Islam yang masih lemah ni.Membawa berita gembira dengan akhlak rasul dan ilmu yang cukup,tidak wujud pertentangan antara perkataan dan akhlaknya,mereka ini sangat mengerti tentang penderitaan umat yang meninggalkan quran dan sunnah,kemiskinan umat terutamanya kemiskinan agamanya,penderitaan orang kaya,kecelaruan golongan sederhana dan rasa rendah diri wanita cantik dan hak golongan-golongan yang dilupakan)

    . Jadi sepatutnya ulama atau ustaz melatih kader dakwah pergi ke tempat yang tidak boleh dicapai oleh mereka.






    Bolehkah Kita Menonton Acara Atraksi/Sihir?

    Pertanyaan:

    Di kalangan remaja sedang ramai dibicarakan tentang video yang di dalamnya mengandung atraksi yang mengandung beberapa praktek sihir.

    Pertanyaannya, apakah menonton video tersebut termasuk dalam hadits:

    من أتى ساحراً لم تقبل له صلاة أربعين يوماً

    “Orang yang mendatangi penyihir tidak diterima shalatnya selama 40 hari.”

    DR. Khalid bin Ali Al Musyaiqih menjawab:

    الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله

    Wa ba’du:

    Mendatangi penyihir dan dukun tidak diragukan lagi keharamannya, dan tidak diperbolehkan melakukannya. Hal ini didasari oleh hadits dari Mu’awiyah bin Hakam radhiallahu’anhu:

    إن منّا رجالاً يأتون الكهان قال صلى الله عليه وسلم: “فلا تأتهم” صحيح مسلم

    “Diantara kami ada beberapa orang yang mendatangi dukun, kemudian Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda: ‘Janganlah kalian datangi mereka (para dukun)!’” (HR. Muslim)

    Pendapatku, gemar menonton video yang demikian merupakan bentuk lain dari mendatangi dukun dan penyihir, hanya saja medianya berbeda. Karena hikmah dari larangan mendatangi dukun dan penyihir adalah agar terhindar dari keburukan yang mereka sebabkan. Dan dengan menonton video yang demikian terkadang keburukan tersebut tetap ada.

    Adapun berkaitan dengan yang ditanyakan, tentang hadits:

    من أتى ساحراً لم تقبل له صلاة أربعين يوماً

    “Orang yang mendatangi penyihir tidak diterima shalatnya selama 40 hari.”

    Dalil ini dapat diterapkan jika seseorang mendatangi dukun, bertanya padanya tentang hal ghaib yang sifatnya nisbi dan kemudian membenarkannya, hal ini dilakukan dengan keyakinan bahwa sang dukun diberitahu oleh syaitan. Jika demikian, maka konsekuensi bagi orang tersebut ada dua:

    1. Ia berbuat syirik kepada Allah Azza Wa Jalla yang jenisnya Syirik kecil (tidak membatalkan keislaman).
    2. Shalatnya tidak diterima selama 40 hari.

    Adapun jika orang tersebut mendatangi dukun, bertanya padanya tentang hal ghaib yang sifatnya mutlak dan kemudian membenarkannya, atau juga jika ia bertanya pada dukun lalu membenarkannya dengan keyakinan bahwa sang dukun tidak diberitahu oleh syaitan (dukun itu yang tahu sendiri), maka ia orang ini telah terjerumus dalam syirik akbar yang membatalkan keIslamannya.

    Mufti: DR. Khalid bin Ali Al Musyaiqih hafizhahullah

    Sumber:

    http://islamlight.net/index.php?option=com_ftawa&task=view&Itemid=0&catid=1090&id=19442

    Keterangan:

    Ghaib hakiki/mutlak adalah hal-hal yang tidak mungkin diketahui oleh selain Allah, sampai bilapun. Misal: waktu terjadinya hari kiamat.

    Ghaib nisbi adalah hal-hal ghaib yang masih ada kemungkinan untuk diketahui dengan bantuan alat tertentu atau cara tertentu. Disebut nisbi karena bagi sebagian orang hal ini termasuk ghaib, namun bagi sebagian orang yang lain tidak ghaib. Misalnya: mengetahui jenis kelamin janin.

    Kesimpulan dari saya:

    Jika hanya sekedar menonton video acara sihir atau acara perdukunan tidak termasuk kesyirikan namun haram hukumnya karena dilarang oleh Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam.

    Disalin dari: kangaswad.wordpress.com

    Apa Hukum Hipnoterapi?







    Hari Rabu tanggal 3 Juni 2009, disela-sela forum tanya jawab melalui YM, ada sebuah pertanyaan dari salah seorang peserta berkaitan dengan pertanyaan no:7 (Mengobati Sihir Dengan Sihir, Bolehkah?)

    Pertanyaan:

    Apakah hipnotis yang digunakan untuk pengobatan (hipnoterapi) termasuk sihir?

    Jawab:

    Hipnotis (التنويم المغناطيسي أو التنويم الإيحائي) adalah termasuk jenis sihir, dimana penghipnotis meminta bantuan jin dalam melaksanakan aksinya. Dan jin akan membantu setelah penghipnotis tersebut mahu berbuat syirik atau kekufuran.

    Saya pernah membaca sebuah kisah dari seorang muslim yang belajar di luar negeri, dimana di Universiti sering diadakan acara hipnotis. Pendek cerita muslim tersebut ingin meyakinkan bahwa hipnotis ini dari syetan maka dia mencuba untuk menjadi relawan untuk dihipnotis. Ketika detik-detik mau dihipnotis dia terus menerus membaca ayat kursi sehingga akhirnya penghipnotis ini pun gagal dalam menghipnotis dia.

    Komite Tetap Untuk Fatwa Saudi Arabia telah mengeluarkan sebuah fatwa berkaitan dengan hal ini, saya nukil berikut ini nas pertanyaan dan jawapannya:

    Pertanyaan:

    وما حكم الإسلام في التنويم المغناطيسي وبه تقوى قدرة المنوم على الإيحاء بالمنوم وبالتالي السيطرة عليه وجعله يترك محرما أو يشفى من مرض عصبي أو يقوم بالعمل الذي يطلب المنوم ؟

    “Apakah hukum hipnotis di dalam Islam, dimana dengan cara ini orang yang menghipnotis boleh lebih mampu untuk menguasai orang yang dihipnotis, sehingga membuat dia meninggalkan yang haram atau mengubati penyakit syaraf atau melakukan perbuatan yang diminta oleh penghipnotis? (Fatawa Al-Lajnah Ad-daimah 1/345)

    Jawapannya:

    Berkata Al-Lajnah Ad-Daimah:

    التنويم المغناطيسي ضرب من ضروب الكهانة باستخدام جني حتى يسلطه المنوم على المنوم فيتكلم بلسانه ويكسبه قوة على بعض الأعمال بالسيطرة عليه إن صدق مع المنوم وكان طوعا له مقابل ما يتقرب به المنوم إليه ويجعل ذلك الجني المنوم طوع إرادة المنوم بما يطلبه منه من الأعمال أو الأخبار بمساعدة الجني له إن صدق ذلك الجني مع المنوم وعلى ذلك يكون استغلال التنويم المغناطيسي واتخاذه طريقا أو وسيلة للدلالة على مكانة سرقة أو ضالة أو علاج مريض أو القيام بأي عمل آخر بواسطة المنوم غير جائز بل هو شرك لما تقدم ولأنه التجاء إلى غير الله فيما هو من وراء الأسباب العادية التي جعلها سبحانه إلى المخلوقات وأباحها لهم .

    “Hipnotis adalah termasuk jenis tenung (sihir) dengan menggunakan jin dimana penghipnotis menguasakan jin kepada orang yang dihipnotis, kemudian berbicara (jin tersebut)melalui lisannya, dan memberinya kekuatan untuk dapat mengerjakan sebuah pekerjaan tertentu, kalau jin tersebut jujur dan patuh kepada penghipnotis sebagai imbalan dari ibadah yang sudah dikerjakan oleh penghipnotis tersebut kepada jin.

    Jin tersebut akan menjadikan orang yang terhipnotis menuruti apa yang diinginkan penghipnotis baik melakukan pekerjaan tertentu atau memberitahu sesuatu dengan bantuan jin, kalau jin tersebut jujur kepada penghipnotis.

    Oleh karena itu, menggunakan hipnotis dan menjadikannya cara untuk mengetahui tempat barang yang dicuri atau barang yang hilang, atau penyembuhan penyakit, atau melakukan pekerjaan tertentu dengan perantaraan orang yang dihipnotis adalah tidak boleh, bahkan termasuk syirik sebagaimana telah berlalu, dan juga ini termasuk bergantung kepada selain Allah di dalam perkara-perkara diluar sebab-sebab yang biasa, yang Allah jadikan dan bolehkan untuk makhluknya (Fatawa Al-Lajnah Ad-daimah 1/348)

    Dari fatwa di atas kita dapat mengambil kesimpulan bahwa hipnoterapi (pengobatan dengan hipnotis) tidak diperbolehkan dan termasuk pengubatan dengan sihir.

    Seandainya masih ada keraguan dalam diri kita apakah hipnoterapi itu menggunakan jin atau tidak maka seorang muslim diperintahkan untuk meninggalkan perkara-perkara yang meragukan, apalagi dalam masalah aqidah seperti ini, demi keselamatan agama dan akhirat kita, dan hendaknya kita menggunakan cara-cara yang syar’I yang tidak meragukan dalam pengubatan.

    Semoga Allah ta’ala memberikan taufiq dan hidayah kepada kita semua kepada jalan yang lurus dan memberikan kekuatan untuk istiqamah diatasnya. Amin.

    Ustadz Abdullah Roy, Lc.

    Sumber: tanyajawabagamaislam.blogspot.com

    Selasa, 25 Mei 2010

    76 DISEASE THAT CAN BE CURED BY CUPPING/BEKAM METHODS


    Bekam is an islamic method to cure disease of the muslims,but Bekam also can be made to non-Muslims. It is an effective method of safe, cheap and fast recovery without any medicine.If you have ever heard about the good/benefits of Islamic method to non-Muslims in areas such as legal, social and economic so as medical methods to non-Muslims.







    Try it today to solve serious diseases such as underneath without any medication.

    1) Kegemukan A) Obesity
    2) Penyakit kaki gajah 2) elephant foot disease
    3) Sakit pinggang 3) kidney disease /back pain
    4) Sakit perut 4) Abdominal pain
    5) Sembelit 5) Constipation
    6) Gangguan jantung 6) Heart Disorders
    7) Radang perut 7) inflammation of the stomach
    8) Alergi makanan 8) Food Allergy
    9) Sengal tulang 9) sore bones
    10) Sesak nafas 10) Shortness of breath/lung problem
    11) Asma 11) Asthma
    12) Insomnia 12) Insomnia
    13) Cirit birit 13) diarrhea
    14) Kejang otot 14) muscle cramps
    15) Kencing manis 15) Diabetes
    16) Gangguan pundi 16) urinary disorders
    17) Menggigil 17) chills/parkinson
    18) Kencing malam 18) Night pee
    19) Tonsil 19) tonsils
    20) Gatal-gatal 20) hives
    21) Radang usus besar 21) inflammation of the large intestine
    22) Stress 22) Stress
    23) Gangguan pundi hempedu 23) gallbladder disorders
    24) Pusingan haid tidak teratur 24) irregular menstrual circle
    25) Masalah Ginjal 25) Kidney Problems
    26) Tekanan darah tinggi 26) high blood pressure
    27) Sakit lutut dan sendi 27) knee and joint pain
    28) Sakit kaki 28) Sore feet
    29) Sakit tulang belakang 29) spinal pain
    30) Gangguan jiwa 30) mental disorders
    31) Stroke 31) Stroke
    32) Gout 32) Gout
    33) Rematoid 33) Rheumatoid
    34) Bisul 34) Boils
    35) Kurang imun 35) Lack of immune
    36) Sinus 36) Sine problem
    37) Sakit kawasan perut 37) the abdominal pain
    38) Gangguan rusuk 38) ribs pain
    39) Buasir 39) piles
    40) Mandul 40) barren
    41) Kuat tidur 41) sleepy
    42) Membaiki peredaran darah 42) Improve blood circulation
    43) Pembuluh darah sempit/sumbat 43) the blood vessels narrow / Stuffed
    44) Sakit punggung 44) back pain
    45) Badan kurus 45) Body lean
    46) Membuang tabiat merokok 46) cut smoking habit
    47) Sakit bahu/tengkuk 47) Sore shoulder / neck
    48) Pekak 48) Deaf
    49) Jangkitan kuman 49) bacterial infection
    50) Kurang daya ingatan 50) Poor memory
    51) Kurang fokus 51) Lack of focus
    52) Sakit punggung 52) buttock pain
    53) Gangguan pundi 53) urinary disorders
    54) Kaki semut-semut 54) foot pain/sore foot
    55) Salah urat 55)blood nerve problems
    56) Lumpuh menyeluruh 56) total paralysis
    57) Lemah syahwat dan masalah prostat 57) Poor sexual feelings, and prostate problems
    58) Pening kerana gangguan haid 58) Dizziness due to menstrual disorders
    59) Sakit paha dan tapak kaki 59) thigh and foot pain
    60) Sejuk tapak kaki 60) cold feet
    61) Tegang/gelisah 61) tense / agitated
    62) Tumor otak 62) brain tumors
    63) Lutut yang kaku 63) stiff knee
    64) Gangguan pankreas 64) pancreas disorders
    65) Kejang-kejang 65) stiff
    66) Bisu 66) mute-totally cannot speak
    67) Penyakit mata 67) Eye Diseases
    68) Bengkak testis 68) Swollen testes
    69) Tekanan darah rendah 69) lower blood pressure
    70) Penyakit rahim 70) uterine disease
    71) Keputihan 71) white
    72) Masalah kesuburan 72) fertility problems
    73 Batuk kronik dan penyakit paru-paru 73) tuberculosis/ lung disease
    74) Sihir 74) Magic
    75) Saka 75) inheritance jin