Pembaca Setia

Ahad, 18 April 2010











WUJUDKAH HANTU ?

Perkataan HANTU wujud dari fikiran manusia.Dari perkataan TUHAN,manusia mengubah dengan membalikkan perkataan itu kepada HANTU.Mereka takut kepada TUHAN dimasa yang sama mereka juga takutkan HANTU,padahal pengertian kedua-dua perkataan itu amat jauh berbeza sama sekali.Hantu adalah perkataan pemujaan jin,hantu sebenarnya tidak wujud dan tidak tersebut langsung dalam al quran.Apa yg disebut sebagai hantu itu adalah pemujaan jin.

Memuja jin ini berlaku dalam 3 cara :

1)Memuja melalui perkataan.
-mengatakan sesebuah rumah itu berhantu atau berpuaka.

2)Memuja melalui perbuatan.
-seperti membakar kemenyan,menurun,memakai tangkal/azimat dan melalukan penyembelihan binatang.

3)Memuja melalui iktikad.
-percaya dlm hatinya sesebuah premis itu berhantu dan berpenunggu.Apabila manusia terlalu meyakini dalam hati wujudnya hantu di dalam rumah itu atau sebagainya,maka akan bertambah kuatlah hantu (jin) itu sebenarnya.

Sekiranya manusia melihat gambaran hantu,tiba-tiba datang perasaan takut dalam hatinya,berhati-hatilah.Kerana kepercayaan kepada tahyul adalah khurafat dan boleh membawa kepada hukum syirik.Sebenarnya jin menjelma mengikut apa yang dikhayalkan oleh otak manusia itu,jadilah hantu raya seperti apa yang digambarkan dan manusia itu akan membawa cerita dari mulut kemulut.Begitu juga jenis-jenis hantu lain yg asalnya terbit dari fikiran manusia,padahal yang disebut hantu itu adalah JIN.Toyol pula digambarkan seperti budak kecil supaya senang masuk kerumah untuk mencuri duit dan hantu penanggal/polong dengan tali perut berjurai dan sebagainya.Itu semua adalah imaginasi manusia sendiri,hakikatnya jin tidak berjisim tetapi berjirim,mana boleh jin berwujud dalam bentuk jasad.Kerana sifat jin itu tidak berjisim,ia boleh memasuki tubuh manusia mengikut saluran darahnya.

Kerana itu berlakulah "gangguan" yang menyebabkan manusia tidak tenteram dan bertindak diluar kuasanya disebabkan jin itu mengusai roh dan jasadnya.Mereka yang telah dimasuki jin/sihir atau dirasuki jin ini akan dapat melihat jin secara terus kerana jin akan menjelmakan dirinya dihadapan mata mereka.Sedangkan bagi orang yang kuat iman dan mengabdikan diri kpd ALlah S.W.T tidak akan dapat melihat jin secara terus tetapi dapat merasakan dengan perasaan kehadiran jin itu.

Para pembaca sekalian,jin tidaklah sekuat mana pun,tetapi kerana manusia itu suka mengagung-agungkannya,jadilah jin itu merasa dirinya kuat.

Allah S.W.T berfirman :"Hai jemaah jin dan manusia,jika kamu sanggup menembus (melintasi)penjuru langit dan bumi,maka lintasilah,kamu tidak akan dapat menembusinya melainkan dengan kekuatan" Ar-Rahman 33

RENUNGKANLAH..........